Pages

Sep 11, 2011

Ingatan Tak Pernah Padam

Assalamualaikum wbt.


"Ni yang Tok bagi", tiba-tiba adik bersuara sambil menunjukkan anak tudung berwarna coklat.



Terhenti saya melipat baju. Rupanya adik terjumpa anak tudung yang arwah tok bagi dulu.
Ingatan kepada Tok kembali menerjah kuat. Sayu mula bersarang di lubuk hati.

Dada mula berasa sesak. Dan air mata gugur lagi buat sekian kalinya.

Ya, ingatan kepada arwah tak pernah padam.

Tok sangat pemurah. Semua benda nak diberi. Saya juga dapat baju kurung kedah. Saya masih ingat masa Tok bagi baju tu. Tok cakap, " Ambik ni Tie, Tok nak buwi jugok ke mu"....

Kalau pasal duit, memang tak pernah berkira. Masa Tok datang ke rumah, Tok memang tak senang selagi tak dapat tukar duit RM50 jadi sepuluh sepuluh. Tok cakap senang nak bagi anak cucu mari.

Masa saya sakit kepala, sakit kaki dan demam, Tok juga yang tak henti-henti menjenguk saya di bilik.
Sejuk tangan Tok merasa kepala saya. "Panas ngandang ni Tie".

Walaupun tangan Tok selalu kebas, Tok jugak yang urut kaki saya.

Saya pulang dari sekolah. Tok mesti akan menyapa, "Balik daahh cucu kite...".

Aduh, emosi.

Emosi sebab masa sakit kaki Ramadan yang lalu, duduk dengan Tok kat rumah masa orang lain pergi Tarawikh.

Tok, Tie tak sangka tu antara saat terakhir dengan Tok. Tok nak balik raya Terengganu. Masa Tok balik, 14 Ramadan.

Masa malam Tok balik tu, Tie bangun dari tidur salam Tok tapi tak sempat nak cakap sangat sebab Tok nak cepat, tumpang Yie yang singgah ambik Tok. Dia dari KL nak ke Terengganu.

Cantiknya percaturan Allah. Rupa-rupanya Allah nak Tok jenguk kampung Tok buat kali terakhir sebelum Pemilik Tok jemput Tok kembali kepadaNYa.
 
Tok, Tie doakan Tok diampunkan segala dosa. Tok, Tie naaak sangat meninggal macam Tok, hari Jumaat bulan Ramadan.

Ameen Ya Rabb. Kau Maha Mendengar.

Al-Fatihah.

2 comments:

hilmiah said...

Tiap yg hdp pasti akan pergi sb dunia hanya khdpan sementara shj..

kamilah said...

ya sahabat...
tu lah yang buat kita lebih celik dgn apa yang terjadi..