Pages

Apr 19, 2012

Kerana Allah Aku Menikahimu

Assalamualaikum wbt.




"Bernikah", ungkapan ini sangat dahsyat sekali pada pendengaran kita. Bagi yang belum bernikah, ungkapan ini seperti pukulan di siang hari benar. Memanggilkan ritma mimpi yang dahulu dan sejak dahulu sudah diangankan. Mendamba seorang gadis atau jejaka idaman. Berharap agar segera dipertemukan dengannya.


Tetapi bagi mereka yang telah bernikah,ungkapan bernikah boleh jadi adalah kata-kata yang indah di memori sahaja. Kerana mungkin sekarang tidak lagi mengecap keindahannya dan terbuang begitu sahaja. Mimpinya dahulu sangat berbeza dengan apa yang dialami setelah bernikah. Hidupnya bergolak dan menjalani rutin harian tanpa cinta dan kasih sayang.


Ini tidak seharusnya terjadi! Pernikahan perlu diseimbangkan antara harapan dan kenyataan. Harapan yang melambung harus didaratkan dengan akibat dan risiko yang akan dihadapi oleh setiap pasangan.

Sedangkan realitinya haruslah dididik agar menjadi kenyataan. Tetapi adakah itu suatu yang mudah?

Tentu sahaja jawapannya terletak pada kesungguhan kita berusaha untukt menghadapinya. Agar semua hati beroleh bahagia, tiada lagi air mata dan penderitaan. Nah! Sudah bersediakah anda untuk membahagiakan pasangan  anda?


 ^^^^^^^^^^^^^^^^ Miliki buku ini untuk 'menghadam' keseluruhan isinya.^^^^^^^^^^^^^^^^
 
Selamat Membaca :-))
 

2 comments:

NadiaH NaDya said...

"kerana ALLAH aku menikahimu"
a sweet sentence....:)

~kamilah~ said...

yup..ms pertama kali baca tajuk buku ni, meremang 1 badan...hehe