Pages

Nov 16, 2012

Bahagia Menjadi Siti Muthi'ah

Assalamualaikum wbt.

Rasulullah saw bertemu dengan puteri kesayangannya, Saidatina Fatimah lalu baginda memulakan bicara, "Wahai anakku, mahukah kamu menjadi seorang perempuan yang baik dan isteri yang dicintai suami?" tanya baginda saw dengan penuh kelembutan sebagai seorang ayah kepada anaknya.

"Tentu saja wahai ayahuku," jawab Fatimah lembut.

"Tidak jauh dari rumah ini terdapat seorang perempuan  yang sangat baik akhlaknya. Namanya Siti Muthi'ah. Pergilah temui dan teladani akhlaknya."

'Apakah kesitimewaannya sehingga disebut namanya oleh Rasulullah saw?' hati Fatimah terdetik. Apakah amalan yang dilakukan oleh Siti Muthi'ah sehingga ayanhandanya memuji sebagai perempuan yang harus diteladani dan dicontohi?

Maka bergegaslah beliau menuju ke rumah Siti Muthi'ah dengan turut membawa Hasan, putera Fatimah masih kecil itu. Begitu gembira Siti Muthi'ah tatkala mengetahui tetamu yang bakal singgah di rumahnya ialah puteri kesayangan Rasulullah saw. Seraya membuka pintu, Siti Muthi'ah bersuara, "Sungguh gembira sekali aku menyambut kedatanganmu wahai puteri Rasulullah saw. Namun maafkanlah aku sahabat, suamiku telah mengamanahkan bahawa aku tidak boleh menerima tetamu lelaki di rumah ini."

"Ini Hasan puteraku, bukankah dia masih kanak2 ?" kata Fatimah sambil tersenyum.

"Maafkanlah aku, aku tak ingin mengecewakan suamiku, Fatimah," jawab Siti Muthi'ah lembut.

Fatimah mulai berasa akan keistimewaan yang dimiliki oleh Siti Muthi'ah. Dia semakin kagum dan berhasrat menyelami lebih dalam akhlak wanita. Lalu dihantarlah Hasan pulang dan bergegas kembali seorang diri.

"Aku menjadi berdebar-debar gerangan apakah membuatmu begitu ingin ke rumahku wahai puteri nabi?" ujar Siti Muthi'ah.

"Memang benar Siti Muthi'ah. Aku membawa berita gembira buatmu dan ayahku sendiri yang menyuruhku ke sini. Ayahku mengatakan bahawa engkau adalah wanita berbudi yang sangat baik, kerana itu aku ke sini untuk mencontohimu wahai Siti Muthi'ah."

 Siti Muthi'ah begitu gembira mendengar kata-kata Fatimah, namun masih terdetik rasa ragu. "Adakah engkau sedang bergurau wahai sahabatku? Aku wanita biasa yang tidak mempunyai keistimewaan apa pun seperti yang engkau lihat sendiri," ucap Siti Muthi'ah dengan penuh nada rendah diri.

"Aku tidak berbohong wahai Siti Muthi'ah. Ceritakanlah agar aku dapat mencontohimu."

Siti Muthi'ah terdiam dan terfikir. Dalam masa yang sama Fatimah terlihat sehelai kain kecil, kipas dan sebilah rotan.

"Buat apa dengan tiga benda ini?" tanya Fatimah.

Siti Muthi'ah tersenyum malu. Namun setelah didesak Siti Muthi'ah pun bercerita.




"Fatimah, suamiku bekerja keras memerah keringat dari hari ke hari. Aku sangat sayang dan hormat kepadanya. Sebaik kulihat suamiku pulang bekerja, cepat-cepat kusambut kedatangannya. Lalu aku buka bajunya dan aku lap tubuhnya dengan kain kecil ini hingga kering peluhnya. kemudian suamiku akan berbaring di tempat tidurnya bagi merehatkan badannya, lalu aku mengipas sehingga lelahnya hilang dan lena tidurnya,"jawab Siti Muthi'ah.

"Sungguh luar biasa pekertimu, Siti Muthi'ah. Lalu untuk apa rotan ini?" tanya Fatimah lagi.

Siti Muthi'ah menjawab, "Kemudian aku berpakaian yang paling indah untuknya. Setelah suamiku bangun dan mandi, aku siapkan pula makan dan minum untuknya. Setelah semua selesai, aku berkata kepadanya, "Oh, kekanda bila mana layananku sebagai isteri dan masakanku tidak berkenan di hatimu, aku ikhlas menerima hukuman. Pukullah badanku dengan rotan ini dan nyatakanlah kesalahanku agar tidak aku ulangi lagi," sambil dia menunjuk ke arah rotan itu.

"Seringkali engkau dipukul olehnya?" tanya Fatimah bedebar-debar.

"Tidak pernah, Fatimah. Bukan rotan yang diambilnya. sebaliknya dirikulah yang ditarik dan dipeluk dengan penuh kemesraan. Itulah kebahagiaan kami sehari-hari."

"Oh sungguh luar biasa dirimu wahai Siti Muthi'ah. Sungguh luar biasa! Benarlah kata ayahku, engkau perempuan berbudi pekerti baik," kata Fatimah dengan perasaan kagum.

'Kamu memang layak menjadi wanita yang pertama masuk syurga,' bisik hati Fatimah.

Petikan dari buku Tika Bidadari Berbisik.

 




3 comments:

Abd Razak said...

السلم عليكم ورحمة الله

Luar biasa akhlaknya. Mudah-mudahan bisa dicontohi wanita di zaman ini.

win3 said...

sungguh mulia akhlak siti Muthiah, betul kata ustadz Abd Razak mudah mudahan bisa dicontoh para istri sekarang

~kamilah~ said...

ya...ramai wanita (isteri) yang sudah mengambil mudah adab & layanan mereka terhadap suami...

keperibadian Siti Muthi'ah sugguh luar buasa!