Pages

Dec 31, 2011

Si Polan

Assalamualaikum wbt.


Panas terik di luar
Mengintai dari jendela kamar
Cahaya matahari menembusi celahan daun rendang
Tak segusar hatinya

Kadang terasa menangis sendirian
Menahan sakit
Cuba tersenyum
Tewas juga

Dia bemonolog sendirian dengan Yang maha Esa
Ya, Allah...
Penyakit juga makhluk Mu
Syukur aku diuji

Dia berperang dengan perasaan
Dia berperang dengan harapan hari mendatang
Dia berperang dengan harapan orang sekeliling
Entah sempat atau tidak dilunaskan semuanya

Dia mula koreksi diri
Dia mula merasakan hidup hanya sebentar cuma
Dia mula merasakan betapa maut akan datang menjemputnya
Dia pasrah andai itu takdirnya

Dia melihat kepada orang sekeliling
Dia sebak andai sudah tinggal secebis masa untuk bersama mereka
Dia bersyukur sakit itu tidak terkena kepada saudaranya
Dia risau andai saudaranya akan menangis saban waktu menahan sakit

Dia mengadu kepada yang memberi sakit
Supaya dia tabah dan kuat
Bersemangat untuk pulih kembali
Dia sedar yang banyak lagi janji yang belum dilunaskan

Dia cuba menghiburkan orang sekeliling
Dia mahu orang sekeliling terhibur selagi adanya dia
Tapi dia tewas bila berseorangan
Dia juga insan biasa

Sakit kaffarah dosa
Allah mahu membersihkannya
Supaya dia tidak menanggung semuanya di akhirat

Temui Jawapanmu Pada Sebuah Istikharah Bukan Sekadar Cinta

Assalamualaikum wbt.


Memang, rasa suka dan cinta itu membantu dalam proses khitbah dan ber-baitul Muslim.
alt
Malah, penting juga pada setengah keadaan, dalam keadaan terkawal, dipanjangkan proses taaruf, agar ada rasa kecendurangan dan suka pada yang mahu dinikahi.Malah, ada seorang ikhwah pernah mengatakan,''Pentingnya cinta itu lebih diutamakan daripada se'kufu'an dari sudut fikrah dan dakwah!''

 Astaghfirullah.

Memang kita boleh memilih jalan hidup kita.Dan tentunya, apa sahaja jalan yang kita pilih, tentu akan berhadapan dengan ranjau serta durinya.Kerana ujian itu sahajalah tempat Allah menguji iman kita, dan tempat dia mengatakan kepada kita:'I love you my servant!'

Alangkah indahnya, di saat kita memilih salah satu jalan itu, kita memilihnya kerana Allah?Walaupun mungkin di sudut hati kita, ada kecenderungan mahupun kecintaan pada sesuatu yang lain.Dan tidak sedikit orang yang terkelabui malah tertutup hatinya di saat memilih pasangan hidup, akibat penangan cinta.

Lantas, pada istikharahnya sendiri, sudah memiliki kecenderungan pada yang dicintai.Kerana itu, aku amat memahami mengapa murabbi ku mendidikku untuk berkahwin dengan dakwah sebelum dengan ikhwah.Bukan kerana dia syadid, ataupun owh-mai-gowd macam malaikat, tapi kerana dia mahu mengajarkan aku sesuatu yang amat penting dalam hidupku;'No matter what happen to you in this life, jangan tinggalkan dakwah! Dan kembalikan hidupmu pada dakwah di saat penyelewangan mula berlaku.'

Bila kita memilih Allah dalam setiap perkara, di situ kita akan mengarahkan seluruh kehidupan untuk Dia. Malah menarik semua manusia yang berada dalam radar graviti kita, ke arah Dia. Dan tentu ini tidak mudah sama sekali.Malahan, setelah berkahwin, kita akan memastikan radar baitul muslim kita akan berpaksi dan kembali kepada Allah.Bukan sekadar pada sebuah cinta semata-mata.


Aku tahu kamu sedang mengalami dilema ini maka istikharahlah dengan sebenarnya.Aku katakan pada kamu dengan penuh kecintaan, istikharahlah.Istikharahlah!Dengan sekhusyuk dan sejujur hatimu supaya Allah menunjukkan jalan yang terbaik buat kamu dan supaya apa sahaja yang Allah takdirkan buat kamu, samada sukar mahupun senang, Allah akan bantu seluruh kehidupan kamu dan dakwahmu, dalam keadaan apa sekalipun.

Kerana Allah telah menyelamatkan diriku pada sebuah istikharah.Dan,setelah beristikharah dengan ramainya manusia.Sehinggalah aku amat bersyukur pada Allah, di saat Dia membukakan pada kami, tentang satu kisah dahulu yang sebenar. Walaupun pada satu detik, sebagai manusia biasa, aku serba salah dalam menolaknya.

Namun, Allah telah menyelamatkan aku, sehingga kebenaran terpamer pada dunia. Dan tentu aku amat bersyukur pada Allah, kerana dia membantu aku memilih Dia sebelum cinta, dan akhirnya cinta itu datang dengan sendirinya setelah Dia.

Di saat kamu benar-benar berpegang pada Allah, kamu kira Allah akan melepaskan tangan kamu?
- Artikel iluvislam.com

Biodata Kolumnis

Nur Aisyah Zainordin merupakan seorang doktor di Royal Alexandra Hospital, Paisley, Scotland. Penulis yang berasal dari Gombak ini merupakan graduan perubatan dari University of Dundee dan kini merupakan Timbalan Presiden Majlis Syura Muslimun cawangan Scotland. Beliau aktif dalam aktiviti dakwah dan kemasyarakatan di United Kingdom dan Ireland.

Dec 30, 2011

Berjalan Tanpa Henti

Assalamualaikum wbt.

Lagu daripada Cik Amy.... liriknya menaikkan semangat..

Saya duk ulang dengar lagu ni sejak akhir-akhir ni...

THANX CIK AMY...*smile



Album : Berjalan Tanpa Henti
Munsyid : Devotees
http://liriknasyid.com


Bagaikan jauh jalan yang kutempuh
Langkah demi langkah akan kugagah
Hari demi hari berjalan tanpa henti
Yakinku ada sinar yang menanti

  Bila dah bertemu arah
Yakin penuh pasrah
PadaNya Yang Kuasa dikau berserah
Jika kau rebah jika kau kalah
Bersaksilah rahmatNya akan terserlah
 
Segala kepahitan segala keperitan
Terima bagai penghapus dosa
Malang yang menimpa duka yang melara
Mungkin di baliknya ada bahagia

Jangan jangan berputus asa
Dari rahmatNya Yang Maha Esa
Jangan jangan kita lupa
Ujian lumrahnya dunia

Dec 29, 2011

Hati-Hati Jadi Followers

Assalamualaikum wbt.




Selalu fikirkan dan ambil berat sangat pasal ni. Walaupun nampak macam kecik, tapi sebenarnya rasa  besar sangat. Nampak ringan tapi sebenarnya berat sangat. Nampak nipis tapi tebal sangat.

Pertama kali kita ke blog seseorang, atau orang ke blog kita, dah boleh nilai sikit-sikit tuan blog mahu mengajak pembaca dekatkan diri pada Pencipta atau menjauhkan pembaca dari Pencipta.


Sebaiknya kita teliti dahulu sebelum menjadi salah seorang followers.

 Ada seseorang cakap, "Kalau nak jadi followers biar follow yang betul. Kalau nampak tuan blog banyak paparkan benda mungkar, kita makin lalai bila baca, patutkah kita jadi followers dia?"

Saya terdiam. Tergamam.

Ada pendedahan aurat dipaparkan di blog.
Ada percampuran bukan muhrim bemesraan.
Ada sesuatu yang melawan kehendak agama Islam.
Ada yang menghina hukum-hukum Islam.

Dan bermacam lagi yang tak sedap dipandang dan tak sedap dibaca.

Bila kita jadi followers, maknanya kita bersetuju dengan apa yang dituliskan, kita berminat mengetahui updatenya, kita bersama mereka.

Tapi ada juga yang jadi followers untuk mendakwah dia kembali. Itu sesuatu yang baik. Tegurlah degan berhikmah.

Semuanya kembali kepada diri kita.

YES!

Isu sekecil followers, semuanya akan ditanyakan di akhirat kelak. Saat mulut dikunci, tangan dan kaki berkata-kata memberi kesaksian.

Pada waktu itu Kami kuncikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan. 
  (Yaa Siin 36:65)


"Ya, tangan ini ya tuhanku yang telah memilih untuk menjadi followers kepada si polan sipolan yang banyak menderhaka kepadaMu."

Kita apa yang kita fikirkan.

HATI-HATI JADI FOLLOWERS!

Wallahu a'lam.

Dec 27, 2011

Tudung Labuh: Onak & Ujian.

Assalamualaikum wbt.

 Sumber : http://syauqahwardah1209.blogspot.com/2011/12/tudung-labuh-onak-ujian.html#comment-form


Tudung Labuh: Onak & Ujian.





Bismillahirrohmanirrohim..

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, & janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu." [surah al-Baqarah: ayat 208]

Dengan Nama Pencipta Yang Maha Agung, Tuhan sekalian alam.

Alhamdulillah, saya rasa berbesar hati atas respon yang menggalakkan bagi post saya yang terdahulu tentang TIPS Awal Sebelum Bertudung Labuh. Alhamdulillah, saya bersyukur sekiranya perkongsian tersebut memberi manfaat kepada sahabat-sahabat, adik-adik, kakak-kakak yang dikasihi oleh Allah sekalian.

Saya doakan semoga hati-hati yang telah dibukakan oleh Allah itu akan terus kuat bagi menggerakkan jasad mengatur langkah perjuangan meraih keredhaanNya. insyaAllah.

Adapun begitu, kadangkalanya niat hati yang suci & azam yang berkobar-kobar itu menjadi merudum lantaran diuji dengan pelbagai ujian. Di kala itulah waktu kritikal yang paling sesuai untuk membina sebuah ketakwaan & kesandaran kepadaNya.

Berikut mungkin antara 'laluan berhalangan' yang harus ditempuhi sepanjang menyelusuri denai cahaya HidayahNya itu. Ada di antaranya saya tulis berdasarkan pengalaman diri, sahabat-sahabat lain, kenalan-kenalan mahupun melalui luahan-luahan peribadi usrati kepada saya. 

Namun, ujian setiap dari kita mungkinlah tidak sama. Cuma, harapan saya, ambillah iktibar & ibrah jika bermanfaat. Mungkin catatan ini dapat 'memujuk' hati 'beginners' sekalian supaya jangan berputus asa dalam mencari jalan pulang, insyaAllah.


1) Halangan daripada Keluarga. 

Keluarga sakinah, mawaddah, warohmah menjadi impian semua.


Haruslah kita akui, bukan semua setiap daripada kita bertuah dilahirkan dalam suasana keluarga yang menitipkan dakwah & tarbiyyah dalam pendidikan anak-anak mahupun seisi keluarga. Bukan semua institusi kekeluargaan di Malaysia ini mempraktikkan sunnah mendidik anak-anak menurut cara Islami. 

Mungkin kita terasa kuat apabila berada di kampus bersama-sama sahabat yang masing-masing menyokong hijrah kita. Namun, ujian sebenar bermula apabila kita pulang ke kampung & terasa sukar untuk berdepan dengan keluarga. Adalah perit menerima perlian & cemuhan. Bertambah perit jika kata-kata pedas itu dilontarkan oleh ahli keluarga darah daging sendiri. 

Pertama sekali, kita haruslah kuatkan semangat & kemaskan genggaman tawakal kita kepadaNya. Bersabar & mohonlah perlindungan & kekuatan daripadaNya. Kita harus faham keadaan keluarga kita yang mungkin terkejut dengan perubahan drastik kita itu. Tambahan lagi, kita memang daripada kecil memang kurang diterapkan dengan nilai-nilai agama. Mungkin jua di antara kaum hawa pertama yang mengenakan tudung, tudung labuh pula tu.

"Tak payah bertudung labuh pun tak apalah. Nanti orang kata apa pula, anak bukan main alim. Mak dengan adik beradik lain tudung pun entah ke mana. Jangan buat malu la." 

"Kau tu muda lagi. Pakai bungkus tudung besar-besar tu nampak macam orang tua. Tak payahlah pakai macam ustazah tu. Orang mengaji sekolah agama pun pakai tudung biasa je."
 
Biarkan saja kata-kata seperti ini berlalu pergi. Percayalah, keluarga kita juga adalah manusia biasa. Jikalau perubahan penampilan kita disertai dengan keindahan akhlak kita, insyaAllah lambat laun, ibu, ayah, abang, kakak mahupun adik kita akan perlahan-lahan dapat menerimanya. 

Sentuhlah hati mereka dengan akhlak kita. Perelokkan tutur kata, jadilah lebih sopan, menurut kata, ringan tulang membuat kerja rumah. InsyaAllah, hati mereka akan tersentuh & cair juga akhirnya walau menentang keras pada mulanya. InsyaAllah, mereka akan lebih menyenangi akhlak & penampilan baru kita itu.

Cuma, lambat atau cepat penerimaan itu, Allah lebih Tahu. Usaha itu hak kita. Tapi yang Menentukan itu adalah hak Allah. :)

Berbekal dengan doa & kesungguhan kita untuk istiqomah, mudah-mudahan Allah akan membukakan pintu hati semua ahli keluarga kita untuk menjadi hamba-hambaNya yang lebih soleh & solehah..  amiin.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman & orang-orang yang berhijrah & berjihad di jalan Allah, mereka itulah yang mengharapkan rahmat Allah. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." [surah al-Baqarah; ayat 218]


2) Kekasih Luar Nikah.

Ramai sahabat-sahabat saya yang 'menangguhkan' penghijrahan' mereka kerana alasan yang ini. Hanya kerana seorang lelaki yang dicintai sebelum bernikah

Bukanlah asing budaya "love-couple" (bercinta & berpasangan) sebelum akad nikah di negara kita ini. Bahkan pada usia belum baligh pun sudah ada anak-anak remaja yang terlibat dengannya. Astaghfirullahal adzhim..

Dalam keasyikan kita bercinta dan berpasangan, entahlah bagaimana tiba-tiba sahaja Allah menghantarkan hidayahNya kepada kita. Rasa angau, enak, indah & lazat bercinta dengan kekasih luar nikah kita itu tiba-tiba sahaja Allah nampakkan sebagai hodoh, busuk & menjelikkan. 

Kita ingin kembali. Kita rasa berdosa dengan kesilapan kita. Kita mahu menjadi perempuan solehah yang mahal harga dirinya. Kita mahu menyertai wanita-wanita syurga yang sangat mantap penjagaan batasan pergaulan (muamalat/ikhtilat) dengan lelaki yang bukan mahramnya. Namun, kita tak tahu harus berbuat apa.

Nak ditinggalkan lelaki itu, kita sudah banyak termakan budi dengannya, kita sudah lama menjalin cinta dengannya. Tidakkah nampak zalim kalau kita tiba-tiba meninggalkan dia dengan drastik? Itu persoalan yang mungkin bertalu singgah di hati.

Hati kita lalu berbelah bahagi. Memilih kembali kepada Allah atau meninggalkan kekasih hati? Kalau kita berhijrah namun masih melakukan kemungkaran tersebut, seakan tidak sah pula taubat kita itu. Itu yang kita fikir & sangkakan. Lalu, kita terus menjadi buntu.

Allah berfirman, Ertinya:
"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa bila dikatakan kepada kamu, "Berangkatlah untuk (berperang di jalan Allah)" Kamu merasa berat & ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu lebih menyenangi kehidupan dunia daripada kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia itu (dibandingkan dengan akhirat) sangatlah sedikit." [surah 9; At-Taubah: ayat 38]

Apalah hebatnya lelaki itu, yang cuma makhlukNya juga yang hina & berdebu dosa seperti kita jika hendak dibandingkan dengan Allah? Layakkah dia untuk menjadi penghijab jalan kita daripada pulang kepada Allah?

Lepaskanlah apa yang belum menjadi halal bagimu. InsyaAllah, Allah akan menjaganya lebih baik daripadamu. Kuatkanlah iman & bertawakallah kepada Allah. 

"....Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan Membukakan jalan keluar baginya." [surah 65; at-Thalaq: ayat 2]

"Dan barangsiapa yang berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka akan mendapatkan di bumi ini tempat hijrah yang luas & rezeki yang banyak. Barangsiapa yang keluar dari rumahnya dengan maksud hijrah kerana Allah & rasulNya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh, pahalanya telah ditetapkan di sisi Allah. & Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang." [surah an-Nisa', 4: ayat 100]

Saya faham, untuk mengambil langkah berpisah & meninggalkan kekasih luar nikah kita itu cukup susah & benar-benar menguji kita. Sesuatu yang telah kita buang perlulah digantikan dengan sesuatu yang lebih baik.

Gantikanlah tempat yang telah ditinggalkan oleh kekasih kita itu dengan cinta Allah. InsyaAllah, luka & parut itu akan Allah sembuhkan dengan cintaNya.

Percayalah, jika kita melepaskan keduniaan semata-mata kerana mahukan ampunan & keredhaan Allah, nescaya Allah akan melimpahkan kebaikan kepada kita & menganjarkan sesuatu & seseorang yang lebih baik daripada dia yang telah kita tinggalkan kerana Allah. insyaAllah.


3) Dibayangi Dosa Lalu.

Halangan ini datangnya daripada kita sendiri. Kita menganggap, dosa kita yang terlalu menggunung itu takkan dapat terhapus hanya dengan taubat. Kita juga takut sekiranya kita akan mengulangi kembali dosa silam itu setelah bertaubat. 

"Aku banyak dosa. Aku dah sesat terlalu jauh. Nak ke Allah ampunkan aku kalau aku bertaubat? Aku pernah couple, berzina, tipu parents, minum arak. Nak ke Allah ampunkan aku...?"

Astaghfirullahal adzhim... siapalah kita untuk bersangka-sangka kepada Allah? KeampunanNya amat luas jika hendak dibandingkan dengan kemurkaanNya.

Allah berfirman dalam surah ke-4; An-Nisa' ayat ke 106; Ertinya:
"& mohonlah ampunan kepada Allah. Sungguh Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang."

Kemudian Allah berfirman lagi dalam surah sama ayat ke 110, Ertinya:
"Barangsiapa berbuat kejahatan & menganiaya dirinya, kemudian dia memohon keampunan kepada Allah, nescaya dia akan mendapati bahawa Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."

Subhanallah! Baiknya Allah! :') Walau sejahat mana pun kita, Allah tetap menerima taubat kita selagi kita berusaha meraih ampunanNya. Dengan syarat, kita mestilah menyesali dosa terdahulu, berazam untuk tidak mengulangi serta berusaha untuk mengelakkan diri dari terjebak kembali ke arah maksiat itu.  

InsyaAllah, selagi dosa itu bukan dosa syirik, insyaAllah, Allah sentiasa membukakan pintu ampunanNya dan menerima taubat kita.

Setiap orang daripada kita melakukan dosa. Kerana kita adalah manusia yang bernafsu. Iman juga naik & turun. Pastilah kita tidak terlepas daripada melakukan dosa. Namun, adalah sangat berbeza berdosa lalu bertaubat & sentiasa berusaha untuk mengikutiNya dengan pendosa yang senang dengan dosanya & berat untuk bertaubat. 

Fitrah manusia bernafsu, namun, itu bukanlah alasan kita untuk tidak bertaubat & kembali kepada Allah. 

"Telah semakin dekat kepada manusia hari perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia) & berpaling (daripada akhirat.)" [surah al-Anbiya' ayat 1]

Tidak dinafikan, walau kita sudah bertaubat & memperbaiki diri sekalipun, kita masih ada masanya lalai & leka. Namun, segeralah kembali kepada Allah.
"Dan aku tidak (menyatakan) diriku bebas (dari kesalahan), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan, kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, Maha Penyayang." [surah ke-12; yusuf: ayat 53]

Mohonlah pertolongan daripada Allah, "...maka katakanlah; "Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepadaNya aku bertawakal, & Dia adalah Tuhan yang memiliki Arasy (singgahsana) yang agung." [at-Taubah; 9: 129]


4) Persepsi Tudung Labuh Hanya Untuk Golongan SMKA, Maahad.

"Aku jahat. Tudung labuh hanya untuk orang yang alim, banyak ilmu agama, aku bukan anak imam, ustaz atau lulusan maahad B, SMKA A. Aku sekolah biasa. Keluarga pun bukan orang masjid. Aku tak layak...."

Kalau boleh, buang sikap suka bersangka-sangka begini. Jika kita ingin berbuat kebaikan, demi mendekatkan diri kepada Allah swt, hayunkan sahaja terus langkah kaki itu bergerak ke arah matlamat kita. Elakkan bertangguh-tangguh dan bersangka-sangka negatif begini.

"Bila aku pakai tudung labuh, orang ingat aku banyak ilmu agama. Padahal aku baru jek nak bertatih-tatih pulang kembali padaNya. Kalau orang tanya hal-hal kemusykilan pada aku & aku tak dapat jawab, bukankah malu nanti?" 

Ini juga antara halangan atau mungkin juga alasan lain yang menjadi tembok bagi penghijrahan kita. Hakikatnya persepsi orang tidaklah boleh kita halang, kita juga tidak punya kuasa jika mereka fikir kita serba tahu.

Oleh itu, amatlah perlu perubahan penampilan itu seiring dengan penambahan ilmu, peningkatan ibadah & pemantapan akhlak. Rujuklah orang yang lebih faham agama seperti ustaz & ustazah. Ringankan kaki untuk pergi ke Majlis-Majlis ilmu untuk menambah lagi kefahaman agama kita yang mungkin kurang.

Namun, jangan pula kita fikir perkara ini perkara senang. Allah tidak menjanjikan keindahan, kewangian serta kemanisan sepanjang jalan mujahadah ini. Pasti akan ada ujian yang datang kepada kita untuk menguji. Namun, jangan sesekali kita berputus asa dengan rahmat Allah & teruskan berusaha.

"Dan sungguh, Kami benar-benar Menguji kamu sehingga Kami Mengetahui orang-orang yang benar-benar bersabar di antara kamu; & akan Kami uji perihal kamu." [surah Muhammad, ayat 31]

Ingatlah, tak bermakna kita perlu menjadi anak imam, lulusan universiti al-Azhar, maahad, SMKA atau kita hafizah yang hafal al-Quran barulah kita boleh memakai tudung labuh. Tudung labuh bukan beerti kita maksum dari dosa, lengkap & cukup faqqih dalam ilmu agama, atau peribadi yang langsung tak ada cacat celanya. Kita ini manusia. Bukannya malaikat yang tak punya nafsu. Kita ini manusia biasa. Bukan para Nabi yang maksum. Pasti ada kekurangannya dalam diri kita. Namun, itu semua bukanlah alasan untuk tidak kembali kepadaNya.


5) Musuh Terbesar : Diri Sendiri

Percaya atau tidak, diri kita sendiri merupakan halangan terbesar buat diri kita sebenarnya. Diri kita boleh jadi musuh yang paling jahat & tidak boleh dipercayai. Kita menyangka halangan untuk kita kembali adalah datang daripada sekeliling kita. Walhal sebenarnya, kita sendiri yang membina persepsi tersebut. Kita sendiri yang banyak beralasan seolah-olah ragu-ragu, tidak yakin & berat hati untuk berhijrah. 

Oleh itu, haruslah kita muhasabah diri kita kembali. Apakah & siapakah sebenarnya yang menghalangi kita daripada berbuat kebaikan? Padahal kita tahu itulah kebenaran, namun mengapakah hati kita berat untuk bergerak ke arahNya? Apakah kerana hati kita terlalu tebal dengan debu-debu dosa? 

Elakkan beralasan, bertangguh-tangguh. Memang apabila kita memilih untuk bertudung labuh, kita akan berusaha untuk menjadi ghuraba (asing), kita tidak akan menarik perhatian lelaki. Lelaki tidak akan memandang kita. Penampilan kita akan sederhana. Bukanlah mengikuti trend semasa, fesyen ala-ala korea, ala-ala artis kesayangan kita, gaya tudung model terkenal, gaya tudung si A, si B yang nampak anggun & cantik itu. 

Anggaplah ini semua sekadar ujian kecil buat kita. Biarkanlah mereka dengan gaya kain jarang, berbelit-belit & 'seciput' yang menutupi kepala namun, mendedahkan aurat mereka itu. Yang disangkakan mereka cantik & mengikut arus semasa, lelaki memandang mereka & mereka juga suka apabila dipandang lelaki. Walhal itu semua hanyalah mengundang murka Allah sebenarnya.

Wahai sahabat-sahabat, adik-adik serta kakak-kakakku yang dikasihi Allah sekalian.

Biarlah lelaki tidak memandang kita, asalkan kita dipandang Allah. Biarlah kita dikatakan kuno tidak trendy, asalkan itu yang mengundang redha Allah. Biarlah peluh yang mengalir kerana penampilan kita yang sempurna menutupi aurat kita, andai itu yang menjadi saksi untuk meraih syurga Allah kelak. Panas di dunia bukanlah apa-apa dibanding dengan panasnya api nerakaNya.

Ingatlah, dunia ini hanyalah sementara. Bukanlah tempat untuk kita bersuka-suka, bersenang-senang. bergembira. Dunia ini adalah tempat menguji iman bagi orang yang beriman. Mereka menyekat nafsu mereka, mereka menahan dengan sabar, bagi mereka, dunia ini tempat untuk mengumpul bekal, tempat untuk mempersiapkan diri bertemu Allah di akhirat kelak.

"Barangsiapa mengkehendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, pasti Kami memberikan balasan penuh buat mereka atas pekerjaan mereka di dunia & tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperolehi sesuatu pun di akhirat kecuali neraka, & sia-sialah di sana apa yang telah mereka usahakan di dunia & terhapuslah apa yang telah mereka kerjakan." [surah Hud: ayat 15-16]

"...Mereka tidak mampu mendengar & tidak dapat melihat kebenaran. Mereka itulah orang yang merugikan dirinya sendiri, & lenyaplah dari apa yang selalu mereka kerjakan. Pasti mereka itu menjadi orang yang paling rugi di akhirat." [surah Hud: ayat 20-22]

Jika kita memegang teguh kepada Allah, semata-mata mahu meraih keredhaan & ampunanNya, kita kira Allah akan melepaskankah tangan kita itu? 

Tentulah tidak. 

Allah berfirman, "Dan apabila hamba-hambaKu bertanya tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka mengikut perintahKu & beriman kepadaKu, agar mereka memperolehi kebenaran." [surah al-Baqarah: ayat 186]

"Allah pelindung orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka daripada kegelapan kepada cahaya (iman). Dan pelindung bagi orang-orang kafir adalah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya & memasukkan mereka ke dalam kegelapan. Mereka adalah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya." [surah 2; al-Baqarah; ayat 257]

6) Halangan-halangan kecil lain

Sahabat yang baik, apabila kita terpandang wajah & akhlaknya, kita teringatkan Allah.


a) Sahabat baik/ teman rapat/ kawan karib.

Ada kemungkinannya juga, penghijrahan ini bakal 'mengusir' pergi kawan-kawan baik, teman-teman rapat mahupun sahabat sejati. Namun, insyaAllah, jika mereka benar-benar kawan yang baik, teman yang rapat & sahabat yang sejati, mereka akan memahami malah menyokong perubahan ke arah kebaikan ini.

Pada awalnya mereka mungkin terkejut & menjauhi kita. Hal ini kerana mereka menyangka kita sudah 'lain' daripada mereka. Namun, gunakan jugalah pendekatan yang sama dengan pendekatan yang kita gunakan pada halangan nombor 1. InsyaAllah, mudah-mudahan perubahan & penghijrahan kita ke arah yang lebih baik juga dapat melunakkan hati mereka untuk kembali.

Apabila sudah merasa cukup kuat, ajaklah juga kawan, teman & sahabat ini untuk sama-sama mengadiri usrah, ceramah serta majlis-majlis ilmu. Sambil berdoa juga agar Allah membukakan pintu hati mereka. Jangan sesekali meninggalkan mereka kerana sudah menganggap diri kita suci, baik & sebagainya. Nauzubillah.!

Semua orang yang berdosa itu perlu dibimbing, bukannya ditinggalkan. Jika benar persahabatan kita kerana Allah SWT, maka kita akan bersungguh untuk mencapai matlamat yang lebih besar, yakni mahu sama-sama masuk ke syurgaNya. Bukannya kita meninggalkan sahabat kita itu terkontang kanting dengan masalahnya. Ini sepatutnya menjadi prinsip kita dalam bersahabat. Ini yang sepatutnya dipraktikkan. InsyaAllah. 

b) Antara halangan kecil lain ialah penerimaan masyarakat

Hal ini mungkin nampak kecil, namun, pada sesetengah orang, halangan ini besar & berpotensi untuk menggugah semangat untuk tetap istiqomah.

Saya sendiri, di awal penghijrahan, diuji dengan ujian yang ini. Ayah & ibu saya agak dikenali & banyak memegang jawatan penting di kawasan kediaman kami. Maka, apabila saya tiba-tiba pulang dengan gaya 'berbungkus' yang kemudiannya membawa pula kepada penghijrahan adik-adik saya, mungkin ada pihak yang memandang kami dengan sinis. 

Waktu kami ke salah satu walimah di tempat kami tinggal, kami telah digelakkan & diperli oleh sekumpulan makcik-makcik serta anak-anaknya yang berkumpul di sebelah tempat kami makan. Serta merta kami menjadi perhatian.

Kata-kata mereka itu memang sangat pedih & melunturkan semangat buat beginners seperti kami yang masih rapuh tercari-cari.

Waktu itu, bergenang air mata saya. Hampir saja air mata menitis ke dalam pinggan nasi yang sedang di makan. Dada terasa sakit menahan kesebakan. Saya tidak berani membalas pandangan ibu yang nampak hampa & pilu di kejauhan. Saya tak berani memandang adik-adik yang ada di sebelah. Tangan saya menggigil menahan rasa & hati rasa sungguh sayu.  

Waktu itu, doa saya, pinta saya, moga Allah kuatkan hati saya, ibu & adik-adik. Saya pandang, ganjaran Allah lebih besar dari pandangan & cemuhan mereka. Saya redha walaupun kejadian itu nyata memang melukakan.

Tambah melukakan, apabila hati tertanya, bagaimana pula agaknya terluka hati Rasulullah saw sewaktu menyampaikan risalah Allah kepada ummatnya yang jauh lebih menguji baginda. Apalah sangat kejadian itu jika mahu dibandingkan dengan rasa kasih baginda pada kita. 

Saya kuatkan hati sendiri & adik-adik. Nasihat saya pada mereka, kita usaha jadi baik untuk dimuliakan Allah. Bukan untuk manusia. Kita jadi baik untuk bertemu Allah & rasulullah saw dalam syurgaNya. Maka, kuatkan semangat, ini hanyalah ujian yang sangat kecil, kata saya.

Alhamdulillah, kini sudah bertahun penghijrahan ini. Syukur yang sangat tinggi saya panjatkan kepada Allah kerana menguatkan hati saya, adik-adik untuk terus tsabat dalam jalanNya.

Kalau saya yang lemah ini boleh, pastinya sahabat-sahabat, adik-adik serta kakak semua yang jauh lebih hebat dari saya akan dapat mengatasi semua halangan ini, insyaAllah. :) saya yakin, antum boleh. Boleh, insyaAllah dengan kekuatan & pertolongan Allah.


Penutup: Mujahadah ini Payah, Namun... 

Allah sentiasa menanti taubat & 'kepulangan' kita kepadaNya.


Perjalanan menuju syurga itu dipenuhi onak & duri. Manakala perjalanan menuju ke neraka itu dipenuhi dengan suka, gembira & indah. Yang suka, gembira & indah itu adalah perangkap iblis & syaitan buat kita supaya menjadi sebahagian daripada mereka & menyertai mereka masuk ke dalam neraka & menjadi bahan bakarnya.

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu. & boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." [al-Baqarah, 2: ayat 216]

"Wahai orang beriman! Janganlah kamu mengkhianati Allah & Rasul & juga janganlah kamu mengkhianati amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui." [surah 8; al-Anfal: ayat 27]

Sahabat-sahabat, adik-adik, kakak-kakak serta saudari-saudariku yang dikasihi Allah sekalian,

Mujahadah itu payah, jalannya sukar beronak duri, kadangkala kita tersungkur dan terluka. Namun, itulah harga yang perlu dibayar untuk syurgaNya.
Isian syurga yang hebat itu adalah insan-insan yang telah banyak bersabar, mereka telah banyak berkorban harta, masa, tenaga bahkan nyawa sekalipun demi Allah swt. Mereka itulah penghuni syurga yang indah bersih wajahnya, suci hatinya. Di sinilah tempatnya Rasulullah saw, isteri-isterinya, sahabat-sahabatnya, para sabirin, para mujahidin berkumpul. 

Tak inginkah kita menyertai mereka? 

Maka, teruskanlah bersabar, berusaha & berdoa. Mudah-mudahan semua amalan kita diterima & mudah-mudahan kita semua akan masuk ke syurgaNya tanpa perlu singgah ke nerakaNya dahulu. insyaAllah, amiin. 


Mudah-mudahan menjadilah kita wanita solehah yang bakal menjadi bidadari yang diredhai Allah. amiin.

Cukup dulu untuk kali ini, semoga bertemu lagi. Ambillah mana yang bermanfaat, maafkanlah atas kekurangan, kekasaran bahasa yang digunakan. Mudah-mudahan Allah pandang saya yang hina ini.

Allahu 'alam.

'Skema' Yang Tak Disengajakan

Assalamualaikum wbt.




Dapur 1

Sedang buat kek buah dengan Ummi.

Mula-mula guna 1 periuk masak buah campur dan beberapa bahan lain. Lepas tu, nak pukul telur.

Ummi : Guna periuk yang buah ni ja. Tuang dulu dalam bekas lain. (sambil tuang buah campur tu  dan beri periuk pasa saya).

Me : Umi, ada lagi tu kismis tertinggal dalam periuk ni...

Ummi : Kimia sungguh! tengok ni ada dua ulas ja pun.. kak chik2....

Me : hehehe (ketawa). Biasa dah kat makmal, tak bole campur2, nanti jadi sebatian lain....(ayat cover)

Ummi : Fikir luas sikit kakchik...

:::dalam hati : skemanya daku ::::::

Dapur 2

Masa tu buat kek biasa. Mulanya buat sendiri dan ummi pesan suruh tolong gunting sekali kertas minyak pengalas untuk kek. Masa tengah bakar baru ummi tanya.

Ummi : Awak potong macam mana kertas lapik kat bekas loyang ni?

Me : Buat bentuk bulat sama dengan bentuk loyang ni.

Ummi : Pastu untuk tepi keliling awak tak gunting kertas tu?

Me  : Tak terfikir pulak.

Ummi : Kakchik2, blaja Kimia tak teringat nak buat untuk tepi ni. Benda senang. (Ummi ketawa)

Me : hehehe(ketawa).

:::dalam hati : skemanya daku, ummi suruh buat alas, memang buat alas bawah ja, tak fikir langsung dah yang lain... ::::::

 Dapur 3

Masa tu tengah bancuh adunan nak buat kuih pau. Air perlu disukat 250 ml. Saya letak bekas untuk  atas kabinet dapur, untuk lihat aras air yang tepat.

Ummi : Amboi kakchik, sampai tertunduk-tunduk nak tengok aras air. Agak-agak ja...

Me : hehe.. dah terbiasa tengok ikut meniskus dalam makmal. Nanti kalu terlebih kang lembik pulak...(Cover lagi)....

:::dalam hati : skemanya daku, terbawak-bawak cara dalam makmal sampai ke rumah.... ::::::

Kereta :

Jalan-jalan dengan kakak. Nak cari parking. Ada tanda no entry. Tapi tu yang dekat dan tak da orang pun.
Tempat pun bukan bandar besar. Pekan kecik. Pekan koboi...

Kakak : Kenape awak tak masuk ikut situ je? (bila tersedar saya pusing ikut jauh)

Me : Tu kan ada tanda no entry.

Kakak : Payah betul pemandu berhemah ni.

Me : (Ketawa)..macam tak kenal..(cover lagi)

:::dalam hati : skemanya daku ::::::


:
:::::::::::::::Tak Mahu jadi macam kat bawah ni boleh tak?::::::::::::::::
:

Dec 24, 2011

Sedekah & Mimpi Abdullah bin Al-Mubarak

Assalamualaikum wbt.



Abdullah bin Al-Mubarak r.a ialah guru kepada Imam Bukhari r.a. Beliau sangat hebat dalam bidang hadith. Ke mana sahaja beliau pergi mengadakan majlis ilmu, sentiasa sahaja dipenuhi oleh ramai pendengar yang hadir sehinggakan pada suatu hari, isteri kepada khalifah ketika itu iaitu khalifah Harun Ar-Rashid r.a yang melihat dari rumahnya orang berbondong-bondong seakan-akan menuju ke suatu tempat.

Lalu, isteri khalifah bertanya kepada suaminya,

"Ke manakah mereka hendak pergi?."

" Ke majlis ilmu Abdullah bin Al-Mubarak." jawab khalifah.

"Jika beginilah ramainya, Abdullah bin Al-Mubarak lah yang sepatutnya menjadi khalifah dan bukan kamu."

Begitulah hebatnya guru kepada Imam Bukhari r.a. ini.

Apakah kaitannya dengan sedekah?


Beliau bercerita......

Bahawa pada suatu tahun,  aku pergi menunaikan haji. Aku bermimpi bahwa nabi Muhammad s.a.w bersabda, "Apabila kembali engkau ke negeri Baghdad, sampaikan salamku kepada Bahram Al Majusi dan katakan bahawasanya Allah s.w.t redha kepadanya."

Abdullah bin Al-Mubarak tertanya-tanya apakah keistimewaan Bahram Al-Majusi sehinggakan Rasulullah s.a.w mengirimkan salam kepadanya.

Selepas pulang ke Baghdad, Abdullah bin Al-Mubarak pergi bertemu Bahram Al-Majusi dan bertanya kepadanya,
"Adakah kebajikan engkau kepada Allah taala?".

"Aku mengahwinkan anakku dengan anakku dan aku membuat walimah."

"Ini haram," kataku.

"Adakah engkau berbuat yang lain?" tanyaku.

"Aku berkahwin dengan anakku dan aku membuat walimah." jawabnya.



"Ini haram". kataku lagi.

"Adakah engkau berbuat yang lain?" Aku bertanya sekali lagi.


"Seorang perempuan muslim (muslimah iaitu jirannya) datang ke rumahku dan dia menyalakan pelita dengan menggunakan pelitaku."


"Namun apabila sampai di pintu, pelitanya terpadam lalu dia datang semula untuk menyalakan pelitanya. Begitulah hingga kali ketiga."


"Pada kali keempat, aku telah mengikutnya hingga sampai ke tempatnya. Aku mengintai-ngintai ke dalam rumah muslimah itu dan telah melihat anak-anaknya sedang kelaparan."

Perempuan itu berkata, " Aku malu kepada Allah swt kerana meminta-minta kepada makhluk."


"Aku pun balik ke rumah dan mengambil makanan dan membawa kepada mereka."

Kata Abdullah bin Al-Mubarak, "Suka olehmu bahawa Nabi saw telah mengirim salam kepadamu dan sabdanya bahawa Allah swt telah telah redha kepadamu".

Bahram Al-Majusi pun memeluk agama Islam.

Begitulah berkat memuliakan jiran dengan bersedekah!

Dec 22, 2011

Sesekali Diuji

Assalamualaikum wbt.

Ujian itu tanda Allah masih sayangkan kita.

Pertama kali meredah banjir. Balik sekolah hari ini. Ketakutan yang amat sangat. Ditambahkan diriku yang tak pandai berenang.

Malam ni masih terpaku dan dapat rasakan masih terperangkap dalam air.

Mula refleksi diri.

Apa yang saya ingatkan & fikirkan tadi?

Masa melihat air yang sangat deras, nak berpatah balik ke sekolah, ada lagi dua tempat yang sudah naik air yang dilalui sebelumnya. Dan ini yang paling dalam.. Ya, kami terperangkap.

Nak tunggu di situ, air makin naik. Dengan kayu yang besar2 hasil dari hutan yang ditebang, nak diganti dengan kelapa sawit sejak akhir-akhir ni. Semuanya lintang-pukang menyeberang jalan mengikut aliran air deras. NGERI. NGERI.

Masa nak menunggu turn nak meredah banjir, teringat sangat kat satu ayat Allah ni. Terasa sangat2 yang Allah yang selamatkan kita. Allah yang ada segalanya. Rasa nak belek tafsir masa tu jugak cari ayat ni.

Rasa sangat yang Allah dapat tarik segala pinjaman dalam kadar sekelip mata atau lagi cepat dari tu.

Takut sangat jadi orang yang tak berterima kasih.

Dan apabila kamu terkena bahaya di laut, (pada saat itu) hilang lenyaplah (dari ingatan kamu) 
makhluk-makhluk yang kamu seru selain dari Allah; maka apabila Allah selamatkan kamu ke darat, kamu berpaling tadah (tidak mengingatiNya); 
dan memanglah manusia itu sentiasa kufur (akan nikmat-nikmat Allah).
(Al-Israa' 17:67) 

 Hanya sujud syukur tanda terima kasih kepada ya Rabbi. 


Ujian menambah keyakinan kepada Allah. Keyakinan yang membuatkan kita hanya meminta kepada Allah.

Lelaki Suka Simpan Janggut?

Assalamualaikum wbt.




Semasa di Sabah, seorang pensyarah pendidikan jasmani yang beragama Islam telah berkali-kali memberi amaran kepada dua orang rakan sekelasku.

Masih segar dalam ingatan, bagaimana tiap kali adanya kelas pendidikan jasmani, mulalah kami sekelas telah dapat merasakan yang suasana tegang telah tercetus kerana pensyarah tersebut tidak putus-putus mengarahkan mereka berdua supaya tidak menyimpan janggut dan jambang.

"Kalau kamu tak mahu ikut peraturan, jangan masuk sini, ramai lagi yang nak masuk. Saya bagi kamu dua minggu untuk bersihkan muka kamu tu," kata pensyarah tersebut dalam nada yang sangat tegas.

"Dulu masa interview kamu dah janji nak buang janggut kan? Yang interview kamu tu kawan saya. Dia pesan suruh tengok-tengokkan kamu."

Rakanku hanya tersenyum dan tunduk

Kami sekelas diam membisu. Semuanya melayan fikiran masing-masing dan menilai sejauh mana kebenaran apa yang dikatakannya.

Setahu saya, dari sekolah dahulu, ustaz-ustazah selalu mengatakan menyimpan janggut adalah sunnah nabi.

Daripada Ibn Umar r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
“Bezakanlah (jangan menyamai) perbuatan orang-orang musyrik, lepaskan (simpan) janggut kamu dan nipiskan misai kamu.”- Hadis riwayat Muslim dan al-Bukhari.

Kami ada bertanya sendiri kepada rakan sekelas tersebut, sama ada mereka hendak mencukur janggut dan jambang mereka seperti yang dikehendaki pensyarah tersebut, namun mereka mengatakan tidak sekali-kali.

Saya juga banyak kali memikirkan tentang perkara ini kerana ianya menjadi topik hangat di dalam kelas kami.
Saya ucapkan tahniah juga kepada mereka kerana bersabar menahan kata-kata pensyarah tersebut tiap kali kelas pendidikan jasmani diadakan.

Syukur, baru-baru ini saya terbaca di satu blog yang mengatakan terdapat hikmah lelaki disyariatkan menyimpan janggut.

Hujahnya berbunyi begini,


Kajian terhadap janggut menyerlahkan satu lagi bukti saintifik tentang apa yang disunnahkan oleh Nabi kita sejak lebih seribu tahun dahulu.

Dr Jamnul Azhar Mulkan, seorang doktor perubatan, pemilik rangkaian klinik juga seorang pendakwah, dalam satu ceramah, mendedahkan hasil kajian yang sangat luar biasa mengenai khasiat janggut. Ia bukan tunggul gerigis, bukan penyeri atau penyerabut wajah tetapi jauh lebih hebat daripada itu.

Menurutnya, kajian oleh saintis dari Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat yang berjudul The Amazing Fact of Human Body mendapati janggut lelaki mengandungi hormon testosteron yang amat diperlukan bagi kesuburan wanita. Ia mampu menstabilkan kitaran haid selain menggalakkan pertumbuhan telur wanita.

Caranya bagaimana?

Hanya melalui sentuhan. Jadi kepada sesiapa yang belum punya anak kerana ada masalah kesuburan, ataupun jarang anak dan mahu dirapatkan lagi, mintalah suami simpan janggut, dan belailah selalu janggut suamimu itu.
Ini sekali gus jadi bukti apa yang disaran oleh Islam sejak zaman silam, boleh dibuktikan secara saintifik akan hikmah dan kelebihannya.

Suatu ketika dahulu, di sekitar abad ke- 6 M, seorang lelaki yang yatim piatu sejak kecil, buta huruf serta tiada tahu menulis dan membaca telah menceritakan sesuatu yang menakjubkan mengenai alam semesta, ekonomi, politik, ketenteraan, kesihatan dan sebagainya.

Setelah beberapa ketika daripada kewafatan baginda saw, para saintis melalui kajian yang silih berganti telah mula menemui serta mengakui kebenaran yang tercatat di dalam Al – Quran sebagaimana yang telah diwahyukan kepada Nabi Muhammad saw lebih 1400 tahun dahulu.

KESIMPULANNYA : Simpan lah janggut anda wahai Suami dan lelaki. Cuba lihat ahli saintis barat zaman dahulu, yang mencipta lampu, yang membuat telefon, semua gambar mereka yang sampai kepada kita ialah wajah yang BERJANGGUT. Kenapa??

(sumber)


See, ISLAM SENTIASA DI ATAS!

Dec 21, 2011

Ustaz Azhar Idrus Di Kuantan Semalam

Assalamualaikum wbt.


Malam tadi, kuliyah Ustaz Azhar Idrus di Masjid Negeri, Kuantan

Orang ramai memenuhi masjid sejak sebelum Maghrib lagi.

Masjid penuh sesak. Abah cakap lagi ramai daripada masa Solat Jumaat...

Berkat

Assalamualaikum wbt.



Dari Puncak Bukit Bendera

Pagi ni teringat pulak kat satu kedai makan yang paling favourite masa zaman u dulu. Sebut kata nak p makan, mesti pergi  kedai ni. Rasa agak kecewa bila kawan ajak p kedai lain. tak tahulah penangan apa yang ada kat kedai ni.

Kedai apa ye?
Tu lah kedai makan BERKAT.

Walaupun Anis selalu cakap makanan dia sikit je dalam pinggan dan harganya mahal. Tapi dalam hati tetap setia kat kedai ni.(^___^)

Selalunya memang dah jadi kedai 'ruji'.

Kalau yang dekat Sungai Dua, selalu p masa hari yang malamnya ada Kelas Perbandingan Agama. Terkejar-kejar lepas kelas, turun bas kat Masjid USM. Terus ke BERKAT dan siapkan makan sebelum Maghrib.

Menu yang paling sinonim, nasi goreng kampung + teh ais. Teh ais BERKAT ni paling best & kow dari kedai-kedai lain.Suasananya jugak yang tak berderetan dengan kedai makan yang lain membuatkan saya rasa sedikit 'privacy'.

Masa final year, dah selalu p ke BERKAT yang dah melebarkan sayapnya ke kawasan depan RST. Dan masa tu dah banyak kedai makan lain. Usue, Anis, Mira dan Ida dah kurang nak ke BERKAT. Tapi Ida selalu jugak ikut.

Tapi, Allah gantikan peneman yang setia. Cik Nadiah. Yang bestnya, Nad jugak ada perasaan yang sama terhadap BERKAT..hehe..

Saya still ingat yang Nad selalu cakap suka makan kat BERKAT sebab makanan yang diletak dalam pinggan berpatutan, tak terlalu banyak dan dia bole habiskan....

Dia juga tidak begitu gemar ke kedai makan lain yang lebih jauh untuk sampai, dan dia juga malu untuk makan di kedai-kedai lain yang berderetan sebab terlalu open dan ramai lelaki. (nad, kita kan pemalu..heh!)

Walaupun dah hampir 3 tahun tinggalkan Penang, tapi kenangan BERKAT still melekat dalam hati.
Tambah-tambah pulak masa duduk di Sabah, makan tanpa begitu rasa feel. Teringat kat BERKAT, Penang dan seluruh isinya...

Hope satu hari dapat jalan-jalan di Penang dan pergi semula ke tempat-tempat yang memorable ni.

Dec 18, 2011

TIPS Awal Sebelum Bertudung Labuh.

Assalamualaikum wbt.



Setelah mendapat keizinan daripada empunya entry dan blog

Saya copy and paste entry tersebut di sini sebagai panduan.

Jutaan terima kasih kepada tuan blog.

TIPS Awal Sebelum Bertudung Labuh.



Bismillahirrohmanirrohim.

"...Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya kepada nur hidayahNya itu...." [surah 24; an-Nur; ayat 35]

"Demi sesungguhnya, Kami telah menurunkan ayat-ayat yang menerangkan (hakikat kebenaran dengan berbagai dalil dan bukti); dan Allah memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus." [surah 24; an-Nur; ayat 46]


Saya percaya... ramai sahabat-sahabat, adik-adik mahupun kakak-kakak diluar sana yang hatinya telah lunak & lembut disapa bayu Hidayah Allah swt.

Hidayah ini menyapa tanpa disedari melembutkan hati untuk merapatkan diri kepada Ilahi. Hati terasa teruja melakukan kebaikan, langkah laju diatur ke denai-denai majlis Ilmu, bibir pula tak henti melafazkan zikrullah mahupun doa agar Allah menguatkan hati untuk terus ada di jalan yang benar ini.

Apabila meneliti keadaan penampilan diri yang agar tidak sempurna penutupan auratnya, hati tiba-tiba terasa malu kepada Allah. Mengenangkan kejahilan diri melanggar perintah & garis panduan yang telah ditetapkannya.

Namun, di saat diri mahu berubah. Di celah-celah semangat itu dilunturkan pula dengan tohmahan orang sekeliling. Lantas lantaran dek mengenangkan kata-kata perlian & kejian yang bakal dilalui. Tambahan pula diri dilahirkan dalam keluarga yang 'biasa-biasa' sahaja penerapan & pelaksanaan agamanya, diri terkenang pula apa kata keluarga jika tiba-tiba berubah penampilan kelak.

Situasi ini kerap kali melanda hati, diri yang baru 'dipanggil' pulang oleh Allah. Respon bagi panggilan tersebut ada 3;

1) Ramai di antara hamba-hamba yang diuji Allah ini berjaya melalui liku-liku tersebut dengan sabar & tabah sebelum istiqomah menyarungkan tudung labuh. Alhamdulillah. 

2) Namun, ramai juga yang cuma separuh jalan menyahut panggilan Hidayah Allah lantaran memikirkan kata-kata orang & keluarga. Ramai juga meninggalkan penampilan tudung labuh kerana kembali 'terpikat' dengan keduniaan seperti terpengaruh dengan fesyen, takut tidak bertemu jodoh ataupun kerana menggunakan alasan susah mencari pekerjaan dengan pakaian tersebut.

3) Ramai juga yang langsung tidak mengendahkan ketukan Hidayah Allah yang dibiarkan berlalu sepi. Mereka ini terlepas peluang keemasan apabila menyangka Hidayah itu boleh dibeli dan akan tiba hanya dengan menanti.

Kepada sahabat-sahabat, adik-adik serta kakak-kakak yang dikasihi Allah, pilihlah untuk menjadi hamba-hambaNya seperti respon yang pertama,

Renungilah firman Allah; 
"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya."  [surah 2; al-Baqarah; ayat 45-46]

Kuatkanlah hati. Kuatkan semangat. Berbanyaklah berdoa kepada Allah agar ditetapkan hati untuk melalui jalanNya ini. Bukan calang-calang orang yang terpilih untuk memiliki HidayahNya. Bersyukurlah jika kita di antara insan-insan yang terpilih untuk kembali kepadaNya.

Sesungguhnya, biar kita hilang 'seseorang' atau 'sesuatu' demi Allah. Daripada demi 'seseorang' & 'sesuatu' kita kehilangan Allah. Nauzubillah.

Apabila hati tiba-tiba terasa insaf dan ingin kembali, namun, masih keliru apa yang perlu dilakukan.

Mungkin TIPS-TIPS AWAL di bawah ini dapat membantu untuk memulakan langkah;

1) Mulakan dengan memakai stokin kaki & sarung lengan. Biasakan memakai baju yang longgar dan melepasi punggung. Tukarkan penggunaan seluar jeans dengan seluar slack yang longgar. 
2) Cari & sertailah kumpulan usrah yang benar. yakni yang diyakini agama naqibah (ketua usrah) nya serta hala tujunya selari dengan syariat. insyaAllah.
3) Perhebatkan langkah menyertai majlis-majlis ilmu seperti kuliah maghrib di Masjid, ceramah-ceramah oleh ustaz/ustazah untuk menambah input dalam diri. InsyaAllah, akan bertemu sahabat-sahabat baru yang baik di majlis-majlis tersebut.
4) Bersungguh-sungguh memperbaiki ibadah-ibadah asas seperti solat, puasa & sebagainya. Boleh rujuk ustaz/ustazah, sahabat2 yang diyakini agama, kitab-kitab fardu ain, ataupun mendengar ceramah-ceramah online (kalau boleh, semua ini seiring).
5) Perbanyakkan membaca al-Quran & mentadabbur (mengkaji) maknanya. Tidak ada gunanya pembacaan al-Quran tanpa memahami isinya. Milikilah tafsir mini sebagai teman karib. :)
6) Apabila hati sudah semakin kuat, yakni semakin sudah yakin dengan pilihan yang dibuat (untuk berhijrah lillahi taala) maka, perlahan-lahanlah mulakan langkah untuk memperbaiki penampilan. Mulalah memakai baju yang menutupi peha (mencecah lutut). Paling popular, T-shirt Muslimah. Namun, hati-hati, seeloknya pastikan ukurannya mencecah lutut kerana T-shirt yang tidak menutupi peha berpotensi untuk menampakkan bentuk peha jika dipakai dengan seluar.
7) Mulakan dengan memakai tudung bidang 50 (melepasi bahu). Pinkan secara lurus. Kalau dipinkan silang ke dada, kelihatan agak singkat. Kebiasaannya muslimah memilih untuk memakai Tudung Turki atau Tudung Mesir.


contoh 1: Tudung Akel bidang 50.


Contoh 2: Pashmina (selendang menutupi dada & tidak jarang)

8) Setelah semakin selesa, mulalah memakai pula tudung Tudung Turki/Mesir/Bawal bidang 60. Tudung jenis ini kebiasaannya labuh mencecah siku & menutupi punggung. Sebenarnya, tudung jenis ini pun sudah memadai untuk menutupi aurat dengan sempurna. Namun, agak renyah sebab penggunaan pin.. ( kalau tudung jahit terus sarung je. lagi mudah kan? ) ^ ^


contoh Tudung Turki jenama Akel bidang 60.


9) Dalam pada berusaha menjaga penampilan, langkah 1-6 masih dipraktikkan dengan istiqomah (berterusan). Iman ditingkatkan, ibadah diperhebatkan, akhlak dipermantapkan. insyaAllah.
10) Kemudian, setelah bersedia untuk memakai tudung labuh berjahit, bolehlah mulakan dengan berselang-seli dengan Tudung Turki/Mesir bidang 60 sebelum istiqomah dengan tudung labuh berjahit. Serta kurangkan pemakaian seluar serta mengantikannya dengan memakai kain. Memakai t-shirt muslimah dengan kain tidak ada salahnya. Bahkan lebih manis dipandang mata. :)


contoh tudung labuh berjahit. Kain jenis koshibo.


CUBALAH dahulu. InsyaAllah, sekali cuba... masyaAllah, perasaan kali pertama itu terasa sangat indah sekali. Terasa sangat selamat, terasa Allah berasa sangat dekat. Subhanallah! Jika kita ikhlas berhijrah & memakai tudung labuh dengan niat untuk mendapatkan keredhaan Allah, insyaAllah Dia akan membantu mempermudahi jalan kita. 

Secara tidak langsung, akhlak kita juga seakan terpelihara sebagaimana terpeliharanya maruah kita dilindungi kelabuhan tudung yang dipakai. Kita akan jadi segan untuk berakhlak buruk & melakukan kemungkaran.  

Sebenarnya, boleh sahaja kalau hendak terus memakai tudung labuh. Namun, seeloknya, kita mulakan secara perlahan-lahan agar diri lebih yakin & bersedia. Tidaklah nanti perubahan itu terlalu drastik & takut diri tidak dapat mengadaptasi dengan penampilan baru itu. Cepat atau lambat, yang penting, perubahan itu ikhlas & istiqomah. Jadi, banyak-banyakkan berdoa agar Allah mempermudahi jalan kita untuk meraih redhaNya.  

Firman Allah swt; "Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka...." [surah 24, an-Nur; ayat 31]

Kuatkan semangat, kuatkan semangat, kuatkan semangat serta mohonlah kekuatan daripada Allah. Sesungguhnya tidak salah berubah jika perubahan itu ke arah kebaikan & mendekatkan jarak kita dengan Allah. Yakinlah bahawa Allah akan menganjarkan kebaikan kepada kita di atas pengorbanan kita.


Firman Allah swt;
"Dan barangsiapa yang berjihad (melakukan kebaikan), maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sungguh, Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam." [surah 29; al-ankabut; ayat 6]




"Sesungguhnya dunia itu adalah perhiasan & seindah hiasan dunia adalah wanita yang solehah." [HR Bukhari & Muslim]


Teruskan mencari, belajar & berusaha untuk memperbaiki diri. :) Sesungguhnya, antum bukanlah keseorangan kerana Allah sentiasa ada di sisi kita.

Semoga bermanfaat, insyaAllah.

Salam Maal Hijrah. Taqaballahu minna wa minkum. 
 
Allahu 'alam.


p/s: Melalui pengalaman saya sendiri, saya mencintai penghijrahan saya. Malah, tips-tips di atas ditulis berdasarkan pengalaman saya sendiri. Alhamdulillah, saya bersyukur Allah kuatkan hati saya untuk tetap di jalan ini. Malah, sejak penghijrahan saya, saya berasa lebih tenang & gembira. 

Tak dinafikan memang banyak ujian & cabaran. Namun, Alhamdulillah, Allah mempermudahi semua kesukaran yang saya hadapi.  

Saya berdoa semoga Allah menggerak & menguatkan hati sahabat2, adik2 serta kakak2 yang saya kasihi kerana Allah semua untuk turut berhijrah kembali kepadaNya & merasai keindahan rasa menutup aurat dengan sempurna. insyaAllah :) 

Awaken

Assalamualaikum wbt.

I LOVE THIS SONG....


by : Maher Zain


We were given so many prizes
We changed the desert into oasis
We built buildings of different lengths and sizes
And we felt so very satisfied
We bought and bought
We couldn't stop buying
We gave charity to the poor 'cause
We couldn't stand their crying
We thought we paid our dues
But in fact
To ourselves we're just lying

Oh...I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We were told what to buy and we'd bought
We went to London, Paris and Costa Del Sol
We made sure we were seen in the most exclusive shops
Yes we felt so very satisfied

We felt our money gave us infinite power
We forgot to teach our children about history and honor
We didn't have any time to lose
When we were.. (were)
So busy feeling so satisfied

I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We became individuals without a soul
despite the heat
Our homes felt so empty and cold
To fill the emptiness
We bought and bought
Maybe all the fancy cars
And bling will make us feel satisfied

My dear brother and sister
It's time to change inside
Open your eyes
Don't throw away what's right aside
Before the day comes
When there's nowhere to run and hide
Now ask yourself 'cause Allah's watching you

Is He satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?

Oh..I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves